IshakSKitchen - Cerita + Pantun

Saturday, 6 September 2014

BERMULANYA ISHAK'S KITCHEN - CERITA + PANTUN/ The Starts of Ishak'S Kitchen - Cerita + Pantun

As the page is all about FOOD, POETRY & MOTIVATION, Ishak'S Kitchen - Cerita + Pantun hereby wish to share PANTUN from the day I have started to cook until today. All the PANTUN are all freshly composed and is the property of Ishak'S Kitchen - Cerita + Pantun. Now it has become a passion just because the SMILEs that I have receive every times my wife and children eat my cooking. Whether the dishes taste good or otherwise are another subject matter but I could not wait to see the face expression when the wife and kids really enjoy the food. No words could describe theSATISFACTION. We should also remember that there are many people out there have none to eat. We should keep remind our family and keep telling them how lucky we are. When we have extras it is good for us to give away to those in needs. This page shall try to share as much as  Ishak'S Kitchen - Cerita + Pantun could to publish on POETRY & MOTIVATION that could support the FOOD  pictures/images.


Jauh di perantauan menimba ilmu,
Selera dipaksa nafsu didera,
Masakan barat dijamah sehingga jemu,
Mengidam menjamah masakan MAK DARA.

Selera makan terlalu kampungan,
Perlahan-lahan belajar memasak,
Terluka dijari melecur ditangan,
Kebolehan memasak terus didesak.

Puluhan tahun telah berlalu,
Ilmu memasak terus dipahat,
Dihujung minggu ke dapur ku tak malu,
Memberi ruang isteri berehat.

Isteri dan anak makan diteman,
Dimeja makan nasihat dipasak,
Hidangan dijamah dengan senyuman,
Kepuasan kemuncak si tukang masak.

Bukan meratap dalam kepompong,
Masakan kampung hilang sendu.
Bangga menjadi melayu kampung,
Resepi MAK DARA pengubat rindu.

Dahulu ramuan lumat di 'sengalan',
Kelapa diparut kukur dikuda,
Resepi terkumpul harta peninggalan,
Kenangan untuk anak-anak bila tiada.


Thursday, 21 August 2014

Nak Laghi Kemano Tu???


SOROTAN CERITA:

 

Dugaan disekeliling kita? Nak lari kemana?

 

Hidup sebagai seorang manusia, kita tidak akan dapat lari daripada diuji oleh Allah SWT. Kalau di sekolah ujian/peperiksaan untuk menguji kemajuan kita dalam pelajaran dan apatah lagi ujian Allah SWT untuk menguji kemajuan kita dalam hidup sehari-hari dan seterusnya menjadikan kita lebih tabah ins shaa Allah untuk faham erti redha? Cakap santainya ujian untuk menjadikan kita lasak macam lumba motor.

 

Allah SWT menguji dengan kecelakaan dan kesenangan, dengan kesihatan dan kesakitan, dengan kemewahan serta kemiskinan, dengan perkara yang halal juga haram, dengan ketaatan dan kemaksiatan, serta dengan hidayah dan kesesatan.

 

Begitu complete dugaannya untuk menjadikan kita hamba yang baik sehinggakan ketakutan, kelaparan, kekurangan harta, jiwa juga anak-anak serta harta benda antara dugaanNYA.

 

Suka saya mendekatkan kita untuk terus faham dugaan dengan memilih ujian anak-anak. Ada antara kita mendapat anak yang cacat, ada yang mendapat anak yang jauh tersasar dalam jenayah dan masalah social lain dan ada juga yang diduga tanpa anak. Ada juga diduga dengan mendapat anak yang baik serta bijak. Kalau tidak disebut disini kita mengambil mudah yang ianya hanya satu amanah dan bukan dugaan. Perlu jangan lupa sebagaimana nota awal saya tadi bahawa sekeliling kita adalah dugaan.

 

Ada antara kita yang diberikan kesakitan berterusan. Hikmahnya ia satu peringatan samada kita ingat serta beriman kepada Allah SWT atau tidak. Sebaliknya ada pula diuji dengan kesihatan, yang kadang begitu bangga dengan kesihatannya. Alhamdulilah saya belajar untuk terus lasak dan sentiasa bangkit dan segar dalam melalui berbagai dugaan selama mana bernafas sampailah kesaat nota ini dicatat. Saya yakin pembaca semua pun melaluinya. Bezanya hanya pada tahap dugaan yang termampu oleh kita.


Pernah saya ditegur oleh hamba Allah yang berkata pada saya dengan sinis sebaik saya keluar dari hospital, ‘ha you tahu kan apa Allah nak bagi tahu you’. Sedikit rasa terkilan dengan nota dia kepada saya kerana beliau patut bersyukur kerana jarang sakit berkedudukan tinggi, mewah, beragama dan segala bagai kebaikan ada padanya. Jawab saya ringkas ‘Alhamdulillah’. Sebenarnya kelebihan yang ada padanya juga adalah dugaan dan pada pendapat saya ianya juga jadi liabiliti pada beliau untuk membantu yang lain dengan kelebihan yang ada.

 

Pada lagi satu keadaan saya ada merujuk bab agama dengan seorang yang saya lihat begitu rapat dengan dengan Allah SWT. Sedikit rasa cemburu dengan kelebihannya dan sehingga saya merasa kan Allah SWT begitu kasihkan dia. Sebaik sampai kepada perkataan terakhir pada soalan saya beliau pun menjawab ‘ itupun you tak tahu’. Saya terkedu sampai melihat wajah bersihnya dengan berkopiah tetapi mampu mengeluarkan perkataan sebegitu kepada saya yang jahil ilmu Allah SWT! Hanya mampu saya pujuk hati ‘Alhamdulillah’.

 

Bersedia sajalah untuk apa juga dugaan untuk kebaikan kita juga. Setiap kita akan diuji dan tiada yang akan terlepas daripada ujian Allah SWT. Perkara yang ringan pada kita, adalah berat pada yang lain. Cara kita berinteraksi dengan dugaan adalah bukti keimanan kita kepada Allah SWT. Kata orang yang miskin, ujian mereka adalah kemiskinan. Sebaliknya dugaan orang yang kaya, kekayaannya menjadi ujian buat dirinya. Kalau kita berfikir macam itu!!!!! Kalau kita berasa bongkak dengan merasakan Allah SWT sayangkan mereka lebih dan atas alasan itu mereka mendapat setiap kebaikan? Kalau tidak sentiasa kita berbual dengan Allah SWT, masak juga kita untuk mengharungi dugaan.

 

Seterusnya ada orang diuji dengan kehidupan. Ada orang diuji dengan kematian yang terdekat. Pendek kata, setiap kita akan, telah, atau mungkin sedang diuji dengan cara yang berbeza dan perasaan yang berlainan. Inilah kebijaksanaan Allah SWT untuk kita terus belajar mengenal diri dan seterusnya mengenal Allah SWT.

 

Alhamdulillah sebanyak mana bertambah usia saya dalam masa yang sama begitu berkurangan juga usia saya. Pohon saya supaya Allah SWT sentiasa memberi izin kepada saya, isteri dan anak-anak untuk mengenalnya dengan lebih dekat pada setiap saat. Takut benar kiranya saya tidak mampu menuturkan perkataan ALLAH. Na’uzubillah.

 

Renungan:  Lain padang lain belalang lain orang lain dugaan.

Saturday, 28 June 2014

JANGAN LAK TAK POSO YO.......

SOROTAN CERITA :

Alhamdulillah Allah SWT izinkan kita sampai berjumpa semula Ramadhan tahun ini. Pantas masa berlalu. Baru lagi kita berpuasa tahun lepas dah berpuasa semula. Begitu benar masa bertambah singkat. Umur bertambah dan juga ‘berkurangan’ dalam masa yang sama. Gembira betul NHSahara bila diumumkan puasa hari Ahad ini. Sudah disebut-sebut bila nak puasa sejak dua bulan lepas. Sebaik diumum tadi terus katanya ‘Ara tak sabar nak tunggu hari Ahad’. Sebagai ayah saya hanya mampu senyum bangga.
            
Puasa sesuatu yang mudah kalau mudah kita pandang dan juga susah kalau susah kita tanamkan diakal. Melatih anak berlapar satu perkara lazim dilakukan oleh semua ibubapa. Melatih anak-anak berpuasa kerana hati sesuatu yang sukar kerana saya sendiri pun sedang berusaha kearah itu. Terpanggil menotakan kerana selalu berhajat Allah SWT dapat membantu supaya dapat kita berpuasa seperti yang sepatutnya. Tetapi sebagai manusia hanya mampu berusaha selebihnya kita pulangkan semula pada Allah SWT.

Sewaktu memandu pulang ke rumah dari tempat kerja lewat petang tadi, diradio ada mengatakan tentang ibadah puasa. Disarankan kita berpuasa dihati lupakan mata dan mulut. Maksudnya usah berlebihan dalam persiapan hari raya juga juadah berbuka. Bazaar Ramadhan tumbuh macam cendawan meriah suasana. Bagi yang membeli mudah dan ringkas tetapi bagi yang menjual inilah rezeki Ramadhan. Bagi saya pula sudah masuk tahun ke 3 bila anak-anak meningkat dewasa mereka sudah agak kurang berminat makanan yang dibeli dan lebih suka airtangan mummynya.Kalau pun berhajat cuma minta murtabak dan yang kurang lebih sepertinya. Disatu sudut Alhamdulillah tidak membazir tetapi disatu sudut lain sebagai ayah kita ingin melayan selera anak-anak.

Hadirnya Ramadhan memang dinanti kerana kami sekeluarga akan tidur beramai-ramai diruang tamu supaya dapat meneman mummynya bila bangun memasak untuk sahur. Anak-anak pun dah boleh diharap. Alhamdulillah diizinkan Allah SWT melalui fasa hidup ketahap ini. Risau menguruskan anak-anak telah dikurangkan kerana masing-masing sudah meningkat remaja. Persoalannya lama mana dan berapa kali Ramadhan yang tinggal?



Renungan: Ramadhan bukan hanya kita berpuasa tetapi ianya mengiratkan silaturrahim. Inilah juga masa dapat makan bersama. Alhamdulillah. 

Monday, 12 May 2014

Muak Bolo Omak?


SOROTAN CERITA:

 

Hari Ibu?

 

Pada saya hari ibu adalah hari-hari selagi nafas ada. Bilamana telah tiada ibu disisi kita tetap ada ibu. Bagaimana? Perlu kita bertindak sebagaimana yang dinasihatkan oleh ibu kita. Sebanyak mana pun pergorbanan yang telah kita lakukan walaupun seluas & sedalam lautan, sebesar bumi dan setinggi langit jelas tak terbalas jasa ibu.

 

Sedari terjadinya kita didalam rahim ibu, sejak dari itulah ibu berkorban untuk kita. Hilang selera makannya, berkurangan daya upayanya, kurang lelapnya tetapi masih melakukan kerja-kerja seorang ibu tanpa keluh kesah. Besar pergorbanan seorang ibu.

 

Sebaik lahirnya kita tugasnya makin mencabar. Melayan kerenah kita. Didahulukan segalanya untuk anak sehinggakan diri sendiri terabai. Bila kita meningkat dewasa satu lagi cabaran yang perlu diharungi. Mungkin sampai dicaci hina kerana kenakalan kita. Diterima seadanya.

 

Sebaik kita berkerja dan berkahwin juga punya anak ibu tetap memainkan peranannya tanpa gagal. Dibantu dimana perlu hanya untuk memastikan anak-anak gembira.

 

Persoalannya? Bagaimana kita melayan ibu kita. Walaupunpun pergorbanan yang telah kita lakukan seluas & sedalam lautan, sebesar bumi dan setinggi langit jelas tak terbalas jasa ibu. Telahkah kita korbankan begitu sekali? Atau kita sentiasa mengeluarkan perkataan…’sibuklah mak, lain kalilah mak, apa mak ni, mak ni, berapa kali nak cakap, tak dapat balik mak, tak dapat bantu mak, mak ni kuat berleter lah’ dan banyak lagi kalau hendak dicatit. Walaupun begitu sekali layanan kita kepada ibu, ibu tetap mendoakan yang terbaik untuk anak-anak. Sehinggakan dipohon segala penyakit, kesusahan, keperitan kita dipindahkan kepadanya.

 

Peringatan buat diri saya.

 

 

 

Renungan:  Kita cuma ada seorang ibu…………………………..

Wednesday, 23 April 2014

Joki Dio Joki Kito...Totap Joki Allah SWT


SOROTAN CERITA:

 

Cantik mahal sutera dibadan,

Hanya mampu kain kapas juga kasa,

Alhamdulillah aurat tetap ditutup.

 

Kereta mahal lagi berjenama,

Hanya mampu yang murah,

Alhamdulillah mampu bergerak.

 

China Bones juga Queens Ann,

Hanya mampu pinggan mangkuk kaca,

Alhamdulillah tetap menjamah rezeki perut.

 

Mahligai besar idaman ramai,

Hanya mampu rumah kecil,

Alhamdulillah dapat berteduh dari hujan juga panas.

 

Wang ringgit melimpah ruah,

Hanya mampu kais pagi makan pagi,

Alhamdulillah seringgit umpama beribu.

 

Percutian mewah luar negara,

Hanya mampu berkelah berbekal,

Alhamdulillah sillaturahim tetap utuh.

 

Dewan besar dihadir dif-dif kenamaan,

Hanya mampu majlis ringkas dengan bantuan jiran tetangga,

Alhamdulillah mohon ijabkabul kekal keakhir hayat.

 

Kelulusan tertinggi berjawatan besar,

Hanya mampu menimba ilmu jawatan biasa,

Alhamdulillah mohon tiada rezeki subhah.

 

Intan berlian emas permata,

Hanya mampu sebentuk cincin suasa,

Alhamdulillah tetap manis dijari.

 

Cantik bergaya mewah,

Hanya mampu yang asas,

Alhamdulillah tetap kemas dan sedap mata memandang.

 

Bahasa antarabangsa cerita dunia,

Hanya mampu loghat kampong cerita kutip kangkung,

Alhamdulillah masih ada kenalan orang bawahan.

 

Anak sedikit mewah dilimpah,

Hanya mampu kehidupan biasa untuk anak yang ramai,

Alhamdulillah hormat orang tua dan mudah dibentuk.

 

Pangkat kuasa kemewahan,

Hanya mampu bersyukur dengan apa yang ada,

Alhamdulillah berkat doa ibubapa.

 

Bijak pandai Al-Quran dan Hadis dipertikai,

Hanya mampu merangkak mengaji,

Alhamdulillah Al-Fatihah banyak membantu.

 

 

Renungan:  Alhamdulillah syukur kepada Allah SWT dengan apa yang ada. Mohon kepada Allah SWT supaya diizinkan untuk terus dapat menyebut Subha’nallah Walham’dulillah Wala’ila’ha’illah Allahu’akhbar.

Tuesday, 22 April 2014

Sodap Mengumpat Ni..............


SOROTAN CERITA:
 
Banyak hari nak menulis cerita ‘gosip pangkin’. Masa agak terhad sebab nak menyiapkan pembinaan salah satu lantai dibangunan tempat kerja sekarang. Alhamdulillah dah siap dan sejak semalam pelajar kejururawatan dah mula sesi di ruang baru.
 
Gosip pangkin ini menarik. Bunyinya lebih kepada perkara negatif tetapi banyak juga baiknya. Waktu saya kecil dulu sudah menjadi kebiasaan selepas waktu asar ramai ibu-ibu akan keluar rumah bersama anak-anak berkumpul dengan jiran-jiran duduk dipangkin yang dibina khas oleh kaum bapa untuk merapatkan silaturrahim antara jiran. Selalunya pangkin ini dibawah pokok. Anak-anak akan terus berlari bermain. Maklumlah zaman itu mana ada game2 moden sekarang. Kalau kejiranan yang tak ada pangkin pasti ada rumah seseorang akan jadi tumpuan. Masing-masing pula akan bawa minuman petang. Mana tak sedap bergosip sambil makan sambil bercerita sambil mencari kutu. Kalau diamati begitu rapat perhubungan jiran waktu itu walaupun ada juga yang mengumpat bagai. Tetapi pasti ada yang menegur pula kalau yang mengumpat. Begitu cantiknya menjaga tepi kain orang waktu itu. Perlu juga kita menjaga tepi kain orang untuk memastikan silaturrahim terus utuh. Maksud jaga tepi kain orang di sini lebih kepada yang baik-baik.
 
Menjadi kebiasaan waktu itu semua ibubapa bersahaja memarahi anak-anak jiran umpama memarahi anak sendiri. Cuba buat sekarang? Mahu tak berkelahi? Dalam merapatkan silaturrahim ada juga perbandingan dari segi perabut rumah, barang kemas dan sebagainya tetapi bila saya ingatkan semula perbandingannya pun dalam keadaan yang positif. Di situ pula timbulnya kumpul wang bersama dengan system ‘main kutu’. Menarik sungguh keadaannya waktu itu. Sekarang? Jiran pun tak kenal.
 
Keadaan bukan setakat riuh waktu selepas asar tetapi juga bila ‘apek’ jual sayur, ikan datang sebelah pagi. Nak membelinya bukan banyak mana tetapi bercerita sampai layu sayur dan ikan pun dah naik berbau. Siap berteriak bualnya kerana seorang mungkin di dalam di rumah dan seorang lain diluar pagar. Punya nak cepat ada yang berkain batik diikat diluar dan baju di dalam. Antara dialog yang saya ingat ‘balik dululah kak, layu kangkong ni ha. Ikan pun dah naik berbau. Kang takut abang di rumah cakap ‘awak pergi beli ikan ke tangkap ikan?’ atau ‘awak pergi beli sayur ke tanam sayur?’ Memasak waktu itu adalah ‘important event’ setiap hari. Mana tidak, kelapa nak dikukur, cili nak ditumbuk atau digiling. Semuanya atas usaha keras. Semerbak bau disetiap rumah mengikut resepi masing-masing. Lapar perut jadinya. Mana tak sedap makanan waktu itu santan perah guna tangan, kayu api, nasi tanak nak sentiasa berjaga. Bila usaha dilakukan dengan bersungguh hasilnya sedap. Sekarang? Semuanya nak mudah.
 
Seperti biasa bukan saya mencuri dengar tetapi terdengar perbualan sepasang suami isteri yang bercerita perihal ramai kawan-kawan berhenti kerja sebab kerja banyak sambil sarapan pagi tadi. Di sini ingin saya kaitkan dengan memasak cara dahulu yang mana setiap perkara dilakukan ikut urutan. Sekarang bekerja bukan lagi ikut urutan. Ada pangkat, ada gelaran dengan mudah mendapat kedudukan yang baik. Bukan menidakkan hak orang lain tetapi kita tidak boleh tertinggal urutan yang sewajarnya dalam membentuk diri kita. Umpama lahirnya seorang bayi. Pasti melalui urutan meniarap, merangkak, bertatih, berjalan dan akhirnya berlari. Kita akan terus berjaya kalau urutan ini tidak kita tinggalkan.
 
Berbalik berkaitan kerja, sekarang baru habis belajar terus jadi bos. Maaf saya pohon terlebih dahulu. Mana mungkin kita menjadi bos yang baik kalau kita tidak memahami tugas orang bawahan. Suka tak suka kita kena ambil tahu. Jangan hanya tahu mengarah tetapi tidak tahu apa yang diarah. Atas faktor itu ramai orang bawahan terpaksa melakukan kerja yang sama berkali-kali atas alasan bos tidak tahu apa yang perlu dilaksanakan. Elok kita berpesan pada anak-anak, bila bekerja nanti bermulalah dari bawah ins sha Allah. Terus terang saya katakan bahawa saya dahulu digelakkan oleh bos bila saya minta didudukkan di bawah dahulu. Alasan saya, denga ilmu yang saya ada ins shaa Allah saya boleh ke atas dengan mudah tetapi saya akan lebih berjaya kalau saya faham masalah orang bawahan. Bermulalah kerjaya saya dengan membuat kerja-kerja despatch, printing, menaip dan sebagainya dalam masa sama mengalas tugas selayak dengan kelulusan saya. Akhirnya bos saya nampak hasil yang saya nyatakan sebelumnya. Alhamdulillah setelah lebih 20 tahun bos saya masih lagi berhubung dengan saya. Pernah katanya bahawa ramai yang pernah bekerja dengannya tidak ambil peduli berhubung dengan beliau kecuali saya. Pantas saya jawab mungkin mereka sibuk tetapi dalam hati rasa terkilan juga sebabnya berjayanya kita hari ini adalah disebabkan orang sekeliling kita yang positif mahupun negatif. Kedua-duanya baik untuk kita. Pada saya bos pertama sayalah punca pertama menjadikan saya hari ini. Usaha sendiri tidak akan menjayakan kita kalau tiada sokongan secara langsung atau tidak langsung dari orang sekeliling kita. Wallahuallam.
 
Renungan:  Dalam hidup bila usahanya gigih pasti hasilnya baik dan lumayan. Yang kaya orang berilmu dan yang miskin orang yang tidak berilmu. Wallahuallam. Lumayan bukan dalam erti kata wang ringgit tetapi lebih dari itu.

Wednesday, 16 April 2014

Shhhhhhh...Ghahsio!


SOROTAN CERITA:

 

Rahsia !

 

Atas sebab itu kita memiliki keterbatasan dalam memahami makna hidup. Tidak ada seorang pun yang tahu berapa lama kita akan hidup, di mana kita akan mati, dalam keadaan apa kita akan mati, dan dengan cara apa kita akan mati.

 

Untuk terus hidup, kesusahan dan kemudahan, kemiskinan dan kekayaan, harta dan ilmu, nikmat dan musibah, hanyalah ujian yang diberikan oleh Allah SWT kepada kita. Mampu bersyukur dan bersabar? Ins Shaa Allah itulah golongan orang-orang yang beruntung dan sebaliknya.

 

Tidak ada siapa yang akan terlepas dari ujian kerana itulah warna warni hidup. Kalau nikmat itu bukanlah satu bentuk ujian, kita tidak akan bersyukur. Begitu juga dengan musibah kalau bukan satu ujian pasti tidak akan ada manusia yang akan membantu yang lain? Musibah membentuk kesabaran ins shaa Allah menjinakkan kita dengan ibadah.

 

Nikmat meninggikan darjat dunia juga akhirat dan nikmat juga mengkufurkan kita. Bagaimana ujian menjanjikan syurga dan begitu juga janji neraka menunggu kita. Jangan sampai kita terlepas pandang bahawa apa yang kita ada walaupun sedikit adalah ihsan Allah SWT. Usah kita bongkak mendabik dada mengakui semua yang kita miliki adalah hasil jerih payah kita. Mana mungkin berhasil kalau akal dan tenaga mengusahakannya jikalau Allah SWT tidak mengizinkannya.

Peringatan buat diri saya.

 

 

 

Renungan:  Liang lahad adalah umpama ‘ibu’ yang mendakap kita dengan lemah lembut bila kita bertindak baik dan begitu kuat dakapannya bila kita ‘nakal’.